13 November 2008

RESISTOR

Hambatan atau resistor adalah komponen listrik yang berfungsi sebagai penahan/rem arus listrik. Walaupun hambatan ini dapat meneruskan arus listrik namun tidak dengan begitu saja arus listrik dapat melintasi hambatan. Karena bahan untuk membuat hambatan itu sendiri terdiri dari bahan yang sulit menghantarkan arus listrik, maka arus listrik itu tidak mungkin dapat melaluinya tanpa mendapatkan rintangan atau hambatan.

Bentuk pisik hambatan ada bermacam-macam. Ada yang berbentuk kotak dan ada pula yang berbentuk silinder. Besar kecilnya hambatan ini tergantung dari kemampuannya dalam menahan panas (daya), semakin besar panas yang mampu diterima semakin besar pula bentuk pelawannya. Biasanya kemampuan dari pelawan menerima panas dari arus listrik di­nyatakan dalam W (watt). Huruf W ini tercetak pada badan resistor yang harganya disebutkan tidak dengan menggunakan kode warna.

Untuk menentukan nilai dari hambatan ada dua macam, yaitu pada badannya ditulis dengan angka langsung, dan menggunakan kode warna. Pada dua buah ujung yang berlawanan pada hambatan dipasang dua buah kawat yang tidak saling berhubungan. Kawat ini berfungsi untuk menem­pelkan diri dengan komponen listrik maupun komponen elektronika dalam suatu rangkaian elektronika, dan kawat ini disebut terminal.

Di antara kedua terminal pelawan dapat terjadi tegangan apabila padanya dialiri arus listrik. Besarnya tegangan ini dapat dicari dengan menggunakan hukum Ohm.

Ada dua macam hambatan yang sesuai dengan fungsinya, yaitu hambatan tetap dan hambatan Variabel. Pelawan tetap adalah hambatan yang mempunyai nilai hambatan tetap. Sedangkan yang dimaksud hambatan variabel adalah hambatan yang nilai hambatannya dapat diatur.

Hambatan variabel ada beberapa macam, yaitu NTC, LDR, VDR, Trimpot dan potensiometer. Semua hambatan tersebut selain potensiometer mem­punyai dua buah terminal, sedangkan potensiometer sendiri mempunyai tiga buah terminal.

NTC adalah singkatan dari Negative Temperature Coefisien. NTC im mempunyai nilai hambatan yang dipengaruhi oleb suhu (temperatur) disekitarnya. Apabila suhu disekitarnya naik, maka harga hambatannya turun dan bila suhu disekitarnya turun harga hambatannya naik. Panas di sini yang dimaksudkan adalah panas yang disebabkan oleh ber­tambahnya arus yang mengalir pada hambatan. Dengan sifat yang dimiliki­nya, NTC dapat berfungsi sebagai pelindung komponen elektronika dalam rangkaian.

LDR, singkatan dari Light Depending Resistor. LDR ini mempunya harga hambatan yang dipengaruhi oleh cahaya (sinan) disekitarnya. Pada saat cahaya kuat (siang hari) harga hem batan besar, dan pada saat tidal ada cahaya (malam hari) harga hambatannya rendah. LDR ini biasa dipakai untuk sakiar otomatik pada lampu jalan dan lampu taman

VDR., singkatan dari Voltage Depending Resistor. VDR ini mempi nyai harga hambatan tergantung dari tegangan yang terjadi padanya Pada seat tegangan yang diberikan besar, maka harga hambatnnya kecil, dan pada saat tegangan turun harga hambatannya naik juga. Fungs VDR ini sama dengan NTC, hanya penyebab perubahan harga hambatannya yang berbeda.

Trimpot, singkatan dari timmer potensiometer. Trimpot ini berfung si untuk merubah hambatan yang jumlahnya kecil.

Potensiometer, adalah hambatan variabel yang dapat mengubah harga hambatan untuk jumlah yang besar.

1 komentar:

yuniico mengatakan...

Job Feed Aggregator : salam kenal sobat, ini Bike Attachments dari yogyakarta

salam sukses

Indonesia News Aggregator
Dog Crates Article

Poskan Komentar

DOANCO © 2008 Template by:
SkinCorner